Beautiful Indonesia

Collected and Presented by University of Muhammadiyah Malang

you are here: Home » Explore the Regions: North Maluku » Photo » Rampuat kakaran
Photo: Rampuat kakaran
North Maluku
Rampuat kakaran

Rampuat kakaran

[2016-11-28 23:13:27, view 197]
Rampuat kakaran artinya adalah bermain bilah-bilah bambu. Permainan ini telah lama dikenal oleh orang di Kepulauan Tanimbar, Maluku Utara, khususnya di Pulau Yamdena, Pulau Selaru, Pulau Seira, Pulau Fordata, Pulau Molo, Pulau Larat dan Pulau Labobar. Awal mula permainan Rampuat kakaran sudah tidak diketahui lagi, namun yang pasti, telah berkembang sejak akhir abad XIX. Dalam permainan Rampuat kakaran, pemain dituntut untuk memperlihatkan kecekatan dan seni (aesthetis/keindahan) dalam setiap gerakannya. Untuk itu, rumpuat kakaran biasanya dimainkan pada waktu pagi dan sore hari dan kadang malam hari sewaktu bulan purnama agar penonton dapat melihat gerakan pemain saat sedang mempertontonkan keahliannya.
 
Pemain
Jenis permainan ini pada umumnya dilaksanakan oleh anak-anak perempuan usia Sekolah Dasar dan Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama yang berumur 5 – 15 tahun dan anak-anak yang sebaya dengan umur-umur tersebut. Rampuat kakaran dimainkan paling sedikit oleh dua orang, dan apabila dimainkan secara berkelompok, setiap kelompoknya minimal 5 orang dan maksimal 10 orang, yang terdiri dari regu pelempar dan regu penadah.
 
Tempat dan Peralatan Permainan
Permainan rampuat kakaran memerlukan tempat yang agak luas, yaitu sebuah lapangan atau pekarangan rumah. Sementara untuk peralatan hanya menggunakan satu bilah bambu untuk seorang pemain. Untuk anak-anak yang berumur 4--6 tahun, bilah bambunya berukuran panjang 30--50 cm dan lebarnya 6 cm. Sedangkan, yang berumur 7 --15 tahun, panjangnya 60--1 meter, tetapi lebarnya sama saja yaitu 6 cm. Bilah-bilah tersebut dala bahasa Yamdena disebut Kakaran, sedangkan dalam bahasa Selaru dan Fordata disebut Temar.